Antara Dogma Dan Amal Sholih

Antara Dogma Dan Amal Sholih - Sebuah amalan dan baik digunakan dalam kehidupan sehari-hari DIGDOYO, blog ini memang khusus membuat berbagai macam artikel tentang ilmu Ajian, olah kanuragan yang bisa kalian pelajari langsung Antara Dogma Dan Amal Sholih, kami telah mempersiapkan informasi yang kalian butuhkan untuk menguasainya. Silahkan ambil informasi yang kalian butuhkan tentang: Artikel lainnya, yang kami buat dan pelajari dengan penuh keikhlasan.

Judul:Antara Dogma Dan Amal Sholih
link:Antara Dogma Dan Amal Sholih
Artikel Menarik:

Antara Dogma Dan Amal Sholih

KH Miftakhul Akhyar 


Iman bukanlah suatu lamunan. Bukan pula hanya hiasan dhohir. Tetapi kepercayaan yaitu kemantapan dan keyakinan yang ada dalam hati, kemudian dibenarkan dengan amal-amal yang nyata. Berbuat baik dengan masyarakat, beretika dengan sesama manusia, dengan melaksanakan hal-hal yang positif di tengah-tengah masyarakat, gotong royong, saling membantu dlsb. Itu semua merupakan gejala kepercayaan dalam hati, yang harus menjadi dasar dalam kehidupan kita. Jika kepercayaan dipisahkan dengan amal, maka terjadi kesesatan, penyelewengan aqidah. Sama halnya dengan aliran-aliran kepercayaan, yang peribadatan mereka hanya cukup dengan keyakinan tanpa ada unjuk secara kasatmata dalam kehidupan ini. padahal kepercayaan harus didemontrasikan dengan amal, begitu pula amal harus didasarkan rasa iman. 

Dalam masa yang serba modern ini sering kita menyaksikan umat Islam khususnya dan umat insan pada umumnya, cenderung mementingkan kepentingan diri sendiri. Ego dan keakuan insan telah mengalahkan kepentingan bersama. Mereka tidak lagi mempedulikan kepentingan orang lain. Hal ini mungkin saja bisa terjadi karena produk teknologi sudah merambah dari hilir ke hulu, sehingga kebutuhan akan dirinya telah dininabobokkan oleh alat tersebut, seakan tidak lagi membutuhkan orang lain. 

Semua itu bisa terjadi karena minimnya pengetahuan mereka terhadap esensi makna agama yang mereka yakini sebagai pedoman. Mereka menomorduakan nilai sosial daripada nilai-nilai ubudiyah secara vertikal. Mereka lebih menyukai simbol-simbol daripada esensi nilai-nilai agama. Mereka tampak religius dan agamis, sementara dalam keseharian tidak tecermin anutan dan nilai-nilai agama. 

Sebagai orang yang beragama, sifat-sifat ketuhanan, seyogyanya menjadi cermin jiwa, beling hati, dan sikap kehidupan. Untuk mencapai semua itu diharapkan pemahaman agama secara benar dan melaksanakannya dengan konsisten (istiqamah). Hanya dengan itu, kita, mudah-mudahan, tergolong sebagai hamba yang saleh, baik sebagai individu maupun sebagai makhluk sosial. Agama bukan untuk dirinya sendiri, tetapi harus berefek kepada orang lain. 

Ada sebuah hadis yang bunyinya sebagai berikut : 
Dari Qosim bin Auf Asy Syaibaani mengatakan, saya mendengar ibnu Umar berkata : Beberapa waktu kami memeluk Islam, kami temukan saudara-saudara kami yang memeluk Islam, mereka telah dianugerahkan keimanan, sebelum pemahaman terhadap Al-Qur’an, mereka dianugerahkan kesadaran, keimanan yang prima sebelum mereka mengerti Al Qur’an. Akhirnya dengan kepercayaan itu, mereka mempelajari Al-Quran, mana yang halal, mana yang haram, mana yang perintah, mana yang larangan, dan di mana ia harus berhenti untuk merenunginya, dalam rangka menebalkan kepercayaan dan keyakinannya. Tetapi kami juga menemukan ada sekelompok manusia, mereka telah diberi Al-Qur’an, ilmu, sebelum mereka diberikan iman, sehingga ilmu pengetahuan yang tinggi, balasannya ia membaca Al-Qur’an semenjak dari Al Fatihah sampai An Naas khatam, tetapi mereka tidak sedikitpun tahu mana yang halal mana yang haram, mana perintah, mana larangan, mana yang harus berhenti untuk direnungkan, semua menjadi campur aduk tidak jelas, maka kehidupan masa depan mereka akan rontok, dengan goyangan sekecil apapun. Menghadapi prpblema kehidupan, akan tercerabut apa yang ia miliki, bila semua itu tidak didasari oleh kepercayaan yang kokoh. 

Betapa banyak ayat Al-Qur’an yang selalu menggandengkan kepercayaan dengan amal sholeh. Misalnya surah Al Ashr : yang maknanya : Demi masa. Sesungguhnya insan itu benar-benar dalam kerugian,3. kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati agar mentaati kebenaran dan nasehat menasehati agar menetapi kesabaran. 

Surah Saba’ : 37 maknanya : Dan sekali-kali bukanlah harta dan bukan (pula) bawah umur kau yang mendekatkan kau kepada Kami sedikitpun; tetapi orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal (saleh, mereka Itulah yang memperoleh Balasan yang berlipat ganda disebabkan apa yang telah mereka kerjakan; dan mereka kondusif sentosa di tempat-tempat yang Tinggi (dalam syurga). 

Bahkan di dalam Al-Qur’an, banyak juga ayat yang membuktikan perihal kepercayaan yang selalu digandengkan dengan amal, termasuk kepercayaan juga digandengkan dengan taqwa. Karena taqwa yaitu imtitsaalul awaamir, waj tinabun nawaahi (melaksanakan segala perintah Allah dan menjauhi laranganNya). Tentu dalam rangka melaksanakan perintah itu, ada tahapan-tahapan sesuai dengan kemampuan. Maka Al Qur’an menyatakan Ittaqullah mas tatho’tum (bertawalah kepada Allah semampu kalian). Dalam arti sesuai kemampuan yang dimiliki oleh setiap individu. 

Rasulullah SAW bersabda : Sahabat Ibnu Mas’ud r.a. meriwayatkan atu hadits yang dihukumi hadits marfu’ menyatakan bahwa : ada pertanyaan di tengah masyarakat, bagaimana nasib kalian manakala fitnah telah mencakup kalian, berada di mana-mana bagaikan pakaian yang kalian kenakan. Sahabat lain bertanya, kapan itu terjadi? Tanda-tandanya, manakala orang-orang bau tanah tiba-tiba menjadi pikun (fikirannya tidak normal). Anak-anak kecil fikirannya tidak senonoh. Fitnah dianggap sunnah, orang yang meninggalkan fitnah dituding meninggalkan sunnah. Itu terjadi manakala para ulama’ sudah meninggalkan kita, yang muncul yaitu orang yang terpelajar berbicara. Orang yang dipercaya sedikit. Amalan darul abadi dibelokkan menjadi urusan dunia, dan ilmu agama dipelajari bukan untuk kepentingan akhirat, tetapi hanyalah untuk meraih kedudukan dan fasilitas. 




Sampai disini Artikel tentang Antara Dogma Dan Amal Sholih

Semogga postingan Antara Dogma Dan Amal Sholih bisa bermanfaat bagi kalian semua, dilain waktu kita akan membahas selain topik tentang Antara Dogma Dan Amal Sholih yang lebih menarik lagi, dari saya ucapkan banyak terima kasih karena kalian telah membaca sampai habis postingan ini.

0 Response to "Antara Dogma Dan Amal Sholih"

Posting Komentar